In

"No Indonesian Girls" di Bio Para Bule? Apaan Sih?


Gue mau menanggapi berita yang simpang siur di media sosial, terutama pada kaum instagram yang merambah menjadi 'TikTok-ers'. Tiga hari belakangan ini DM Instagram gue melonjak kembali, tapi kali ini dengan isu mengenai cewe-cewe Indonesia. "Lah emang nape lagi sih??", kata gue dalam benak hati. Sebelum berita ini melonjak, adik gue sempet ngasih semacam spoiler gitu kalau entar juga gue pasti dapet beritanya.
Buat kalian yang bingung ini sebenarnya gue ngomongin apaan, jadi ada tuh cewe-cewe Indonesia (remaja sih asumsi gue) itu ngobrol lah sama bule bule laki. Berdasarkan cerita dari adik gue, mereka ngomongin cabul gitu loh terus si cewek-cewek ini main screenshot segala lah isi chatnya mereka dengan bule tersebut. LALU main upload di TikTok tanpa consent si bule laki. Ga hanya itu, mereka juga main upload foto-foto si bule laki ini (of course tanpa bilang bilang haha). Kek halu gitu kalau mereka lagi ngemeng sama pacarnye, padahal cuman laki bule yang lalu lalang aja tumben bisa match HAHA. I mean, they must thought this is bule (foreigner). Kapan lagi gitu gue bisa ngemeng-ngemeng sama bule yekan?? 😅

Sekarang gue mau masuk ke inti pikiran gue. To be honest y'all, I also did that. Rasanya tuh hype banget pas ada laki dari ras yang dipuja-puja di Indonesia bisa ngemeng sama gue yang tadinya hanya sekedar remahan rengginang. Entah gimana, rasanya asik aja kalau bisa punya temen ngobrol orang bule bahkan memiliki laki bule sebagai pasangan. Lu pernah rasain gitu juga ga? Hayo ngaku 😁.
Ini pemikiran gue yang dulu ye, maklum.. orang gue jarang-jarang ketemu bule di kota gue haha. Tapi seiringnya waktu itu pemikiran gue berubah loh. Gue pernah nulis disini kan? Gue habis putus sama mantan yang 2 tahun setengah pacaran sama gue, terus gue mulai beralih maunya sama bule. Gue mulai dong merambah dunia dating online and turns out, ternyata ada aja tuh bule yang seleranya suka model kek gue. Emang, gue akuin gue sempat pada fase alay kek mereka tapi kalau sekarang bomat lah alias bodo amat lah. Yes, gue pernah di fase gue seneng sama bule laki yang ngobrol sama gue sekarang, mana lagi flirting nya doi pepet terus kek bajaj. Siapa yang tidak terlena, wahai para Wanita Indonesia???

Nih yah, gue gambarin gimana maksud 'fase'.
Seperti usia dan kehidupan, kita semua kan pernah menjadi anak kecil. Lu dikasih permen sama boneka barbie kan hype uda kek terima emas berlian dan permata kan? Terus lu beranjak remaja, lu bisa berteman dengan banyak orang dan orang-orang demen sama personalita lo. Gitu aja lo uda seneng kan? Lo mulai lah beranjak dewasa, lo mulai menghasilkan uang dan lo akhirnya bisa beli barang yang lo mau dengan duit sendiri, bangga ga tuh? Terus karena lo uda dewasa dan semakin bertambah umur lo mulai paham intrik-intrik duniawi dan bisa bedain mana teman yang baik dan teman yang nusuk, lo paham kalau lo mesti menjaga kewarasan diri sendiri dan gimana supaya lo bisa tetep bikin diri lo sendiri senang. C'est la vie! (It is life!)
Itu analogi yang serupa dengan dunia mengenal lawan jenis dari ras yang berbeda (mau ras putih, kuning, coklat, hitam, the simpson, apapun!). Ada masanya lo melihat wah gerombol sama bule seru juga yak dan ada masanya lo melihat oh ternyata ga semua bule menyenangkan, mereka sama kek gue.. Sama-sama manusia dengan perbedaan perawakan aja, tapi sifat manusia nya tetep sama kok.
Bagi gue pada saat itu memasuki dunia online dating, merasa dapat tamparan. Gue yang tadinya bocah disitu buat nyari temen ngobrol penghapus kala sedih, ternyata gue seolah-olah ditubruk sama pubertas. Coy! Masa gue gampang amet sih catch feelings di dunia online dating yang serba cepat ini? Ya in the end, gue yakin gue di fase yang emosi nya lebih stabil. Maybe cerita lebih detail nya ini di blog post lainnya aja ya haha.

Balik lagi nih ke si cewe-cewe Indonesia itu..Menurut gue yah, tingkah mereka dapat dimaklumin lah buat gue dan siapapun yang pernah melalui fase itu. Don't get me wrong, posting someone's else privacy without their consent is such a despicable thing! Tapi yah apa ga lebih baik ngasih tau mereka secara pribadi, antar sesama Orang Indo nih. Soalnya mereka yang berulah, satu nusantara yang menanggung beban malu nya (padahal kan ga semua cewe Indo gitu yekan sayang). Mereka masih emosi labil, gausa diperkeruh dengan tindasan online. Yes mereka salah, but we are here for them as the adults, to keep remind them what's okay and not okay to do in social media.

That's pretty much it!
Gue nulis disini, karena ye Instagram gue isinya bukan cuman Orang Indo ceu. Gue juga ambassador negara gue sendiri yang harus me-representasi hal baik. Ini hanya ungkapan internal ya ceu. Mau diterima monggo, engga juga ya gpp.

Bagaimana dengan lo? Apa pendapat lo dengan isu hangat di sosial media belakangan ini? Tulis di kolom komentar di bawah ini.

Related Articles

0 comments:

Post a Comment

Thank you for reading this post, please leave YOUR NAME, comment and your website link so I can visit yours!